SEJARAH SINGKAT SINEMA

 

Leland Stanford bosan.

Pada tahun 1872, Stanford adalah seorang baron perampok kaya, mantan casino online terpercaya Gubernur California, dan penggemar pacuan kuda dengan terlalu banyak waktu luang. Menghabiskan sebagian besar waktunya di trek, dia menjadi yakin bahwa seekor kuda dengan kecepatan penuh mengangkat keempat kukunya dari tanah. Teman-temannya mencemooh gagasan itu. Sayangnya, kaki kuda bergerak sangat cepat sehingga tidak mungkin dilihat dengan mata manusia. Jadi dia melakukan apa yang benar-benar dilakukan orang kaya ketika mereka ingin menyelesaikan taruhan, dia menoleh ke fotografer alam, Eadweard Muybridge, dan menawarinya $25.000 untuk memotret seekor kuda di tengah berpacu.

Enam tahun kemudian, setelah nyaris menghindari hukuman pembunuhan (tapi itu cerita lain), Muybridge menyempurnakan teknik memotret kuda yang sedang bergerak dengan rangkaian 12 kamera yang dipicu secara berurutan. Salah satu foto dengan jelas menunjukkan bahwa keempat kuku kuda itu meninggalkan tanah dengan kecepatan penuh. Stanford memenangkan taruhan dan melanjutkan untuk mendirikan Universitas Stanford. Muybridge mengantongi $25.000 dan menjadi terkenal karena penemuan fotografi seri, langkah penting pertama menuju film.

Tentu saja, reproduksi mekanis dari sebuah gambar sudah ada sejak lama. Camera Obscura, sebuah teknik untuk mereproduksi gambar dengan memproyeksikan pemandangan melalui lubang kecil yang terbalik dan terbalik di dinding atau permukaan yang berlawanan (pikirkan kamera lubang jarum), telah ada setidaknya sejak abad ke-5 SM, jika tidak ribuan tahun. lebih awal. Namun baru setelah beberapa penemu Prancis, Nicephore Niepce dan Louis Daguerre, berhasil menangkap gambar agen sbobet88 terpercaya melalui proses kimiawi yang dikenal sebagai photoetching pada tahun 1820-an, fotografi lahir. Pada tahun 1837, Niepce sudah mati (sebaiknya jangan terlalu banyak bertanya tentang itu) dan Daguerre telah menyempurnakan teknik memperbaiki gambar pada pelat fotografi melalui reaksi kimia perak, yodium, dan merkuri. Dia menyebutnya daguerreotype. Setelah dirinya sendiri. Tentu saja.

Semacam.

Hanya ada satu masalah: satu-satunya cara untuk melihat film-film Edison adalah melalui kinetoskop, sebuah mesin yang memungkinkan satu penonton untuk mengintip ke dalam jendela bidik dan memutar gambar. Kemampuan untuk memproyeksikan gambar ke audiens yang membayar akan memakan waktu beberapa tahun lagi.

Pada tahun 1895, Woodville Latham, seorang ahli kimia dan veteran Konfederasi Perang Sipil, memikat beberapa karyawan Edison dan menyempurnakan teknik proyeksi film. Pada tahun yang sama, di Prancis, Auguste dan Louis Lumiere menemukan sinematografi yang dapat menampilkan keajaiban modern yang sama. Lumiere bersaudara akan menerima bagian terbesar dari penghargaan tersebut, tetapi Latham dan https://artdaily.com/bola88.html Lumieres pada dasarnya berada di posisi pertama dalam penemuan sinema seperti yang kita kenal.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *